Rabu, 03 Oktober 2012

Bukan Dia Tapi Aku

Bukan Dia Tapi Aku
Hari sudah menunjukkan pukul 22.15 wib , waktunya aku pulang kerja .. namaku via .. aku merantau di kota ini , tinggal di kost-kost’an kecil yang tergolong murah .. bukan karna gajiku yang tak cukup , aku hanya ingin menghemat biaya .. umurku baru 20 tahun .. aku sengaja merantau karna ingin lebih mandiri .. dan orangtua ku menyetujuinya karna alasan ku yang tepat .. aku melangkahkan kaki kecilku dari tempat kerjaku menuju arah lampu merah .. aku hanya seorang operator warnet .. tapi tetap bersyukur dengan pekerjaanku .. seketika setengah perjalanan lagi aku sampai ke lampu merah , aku menemukan seorang cowok kira-kira seusiaku tergeletak berlumuran darah .. tanpa rasa takut aku pun mencoba mendekatinya , ternyata cowok itu sudah tak sadarkan diri .. aku pun meminta bantuan sekitar dan menyetop sebuah taxi .. aku mengantarnya ke rumah sakit .. ‘’bagaimana keadaannya dok ?’’ tanya ku pada dokter yang menanganinya ‘’lukanya cukup serius , apakah anda keluarganya ?’’ ‘’bukan dok .. saya hanya ..’’ ‘’ini ponselnya , silakan menghubungin keluarganya agar kita bisa bertindak lebih lanjut’’ kata dokter itu sambil memberikan ponsel cowok itu Aku pun mecoba mencari satu per satu di nama yang bertuliskan ‘mama’ atau ‘papa’ di ponsel itu .. namun aku tak jua menemukannya .. aku mengatakan kepada dokter dan dokter mengatakan hanya ponsel itu yang tertinggal di sakunya .. indentitas lainnya tidak ditemukan .. tanpa berpikir panjang aku pun meminta dokter segera melakukan tindakan yang bisa menolongnya dan seisinya tanggung jawabku .. kata dokter cowok ini mengalami kelumpuhan pada kakinya dan kepalanya terbentur keras .. aku tak dapat berkata apa-apa , aku hanya bisa berdoa semoga Tuhan memberikan dia kesehatan dan semoga identitasnya bisa di ketahui .. *1minggu setelah dia sadar* ‘’hei , apa kabar ? skit ea ?’’ kataku sok akrab kepadanya ‘’beginilah’’ ‘’aku siapa ? dan kamu pasti tunanganku ea ?’’ katanya ‘’aku ? tunanganmu ? loh kamu ga ingat siapa kamu ?’’ jawabku kaget ‘’aku ga ingat siapa aku , aku hanya ingat kamu via tunanganku’’ ‘’via ? ea namaku emang via .. tapii ……’’ ‘’bner ea’’ sambil memelukku Akupun kaget .. sangat kaget .. batinku hanya bisa berkata ‘Ea Tuhan bantu aku , bantu aku menjaganya’ .. usai melihatnya makan bubur yang sengaja aku belikan untuk dia .. aku langsung menemui dokter yang menanganinya .. ‘’dok , ada apa dengannya ? kenapa dia tidak mengingat sedikitpun tentang jati dirinya ?’’ tanyaku memaksa serasa ingin segera mengetahui penyebabnya ‘’karna kepalanya terbentur keras dia mengalami amnesia ‘hilang ingatan’ ‘’ ‘’lalu kenapa dia ingat tentang tunangannya ? ‘’ ‘’terkadang seseorang yang mengalami amnesia tidak semuanya melupakan memory-memory di ingatannya’’ ‘’lalu dok , apa dia akan ingat kembali semua ingatannya ?’’ ‘’butuh proses’’ ‘’berapa lama dok ?’’ ‘’belum bisa di pastikan’’ ‘’baiklah dok , kapan dia bisa keluar dari rumah sakit ?’’ ‘’besok juga sudah boleh’’ ‘’terima kasih dok ..’’ Akupun meninggalkan ruangan dokter .. aku semakin bingung harus berbuat apa .. aku tak tau harus bagaimana .. tapi aku kasihan padanya .. aku tak mungkin meninggalkannya sendirian .. iya , aku harus membantunya .. harus menjaganya sampai dia benar-benar ingat semuanya .. aku kembali menuju ruangan tempat dia di rawat .. aku melihatnya lewat jendela yang kecil .. aku melihatnya sedang tidur dengan tubuh yang masih memar .. mungkin sakit yang di rasakannya begitu pedih .. aku semakin kasihan padanya .. aku berharap dia bisa kuat melewati ini semua .. mungkin lebih bae untuk sementara ini aku menjadi via yang dia kenal agar dia tak semakin hancur .. dengan fisiknya yang seperti itu pasti yang di rasakannya hanya kehancuran .. ‘’via , kenapa kamu lihat aku dari situ ? sene masuk’’ tiba-tiba dia berkata sehingga membuatku kaget ‘’aku takut ganggu kamu yang lagi bubu aja’’ ‘’bagi aku , aku ga akan terganggu olehmu , hanya mungkin kamu yang terganggu olehku nantinya’’ ‘’loh kok kamu ngomong kae gitu ?’’ ‘’kamu ga usa sembunyiin ini semua , aku uda tau kalau kaki ku ga bisa berjalan kae kamu .. aku ga bisa lari-lari di pantai lagi sama kamu’’ katanya dengan ketegaranya namun aku tau ada air mata kehancuran di dalam matanya ‘’aku .. aku ga seperti itu .. kamu bisa kok lari-lari sama aku .. nanti aku yang gendong kamu .. tapi kamu janji , ga boleh berpikiran yang jelek tentang aku ..’’ ‘’kamu itu kan kurus , masa kuat gendong aku ?’’ ‘’kuat dong , mau coba ? ‘’ kataku sambil mengajaknya bercanda agar dia tak terlalu bersedih ‘’kapan-kapan aja .. kalau di pantai nanti .. oh iya kapan aku boleh keluar dari sini ?’’ ‘’besok .. kamu itu kan Boy , cowok yang kuat’’ ‘’boy ? jadi itu namaku ?’’ ‘’ehh …. Eaaa ..’’ jawabku kaget , padahal aku tak tau siapa namanya .. aku memanggilnya Boy saja ‘’kamu uda makan ?’’ ‘’uda kok tadi sebelum jenguk kamu ke sne’’ ‘’bagus dach’’ ‘’boy , aku tinggal dulu ea , aku harus kerja .. usai kerja , aku balik lagi ke sne .. kamu bae-bae ea di sne’’ ‘’maaf aku ga bisa ngantar kamu’’ ucapnya dengan kesedihan ‘’kamu ne , nanti ada saatnya kamu antar aku kok .. dadah’’ kataku sambil beranjak darinya ‘’tunggu , boleh aku peluk kamu ?’’ ‘’peluk ?’’ kataku kaget Tak lama kemudian dia langsung memelukku .. ku rasakan getaran yang aneh tapi aku hanya menganggap ini sebuah getaran yang canggung karna aku baru mengenalnya .. dia hanya membutuhkan dukungan , semangat dan doa dariku karna saat ini hanya aku yang dia ingat .. akupun meninggalkannya , menuju warnet dimana aku bekerja .. Waktu menunjukan pukul 16.15 wib .. warnetku sepi .. saat aku melamun tiba-tiba terlintas di benakku ‘Boy’ apa yang sedang dia lakukan saat ini , apa dia baik-baik saja atau dia lagi sedih .. Tuhan jaga dia di sana .. hmm .. aku tau aku baru saja mengenalnya , tapi aku berharap bisa menolongnya .. Akhirnya jam kerjaku usai .. dengan langkah terburu-buru aku keluar dan menunju tempat jualan sate langananku .. akupun membeli 2porsi sate .. 1untukku 1untukknya .. usai membelinya aku menuju rumah sakit , sesampainya aku bergegas ke ruangannya .. ketika aku buka pintu ruangannya , kulihat senyuman dia menyapaku .. begitu sempurna , rasa letihku yang habis berlari-lari mengejar angkot pun hilang begitu saja .. begitu manis dia jika tersenyum .. ‘’ngapaen senyum-senyum’’ katanya kepadaku ‘’mau tau aja ..’’ ‘’hhu , bawa apa kamu ?’’ ‘’oh ea ne , aku beliin kamu sate , aku tau kamu pasti bosan makan bubur atau makanan di rumah sakit ne’’ ‘’aku ga mau makan’’ ‘’loh kenapa ? kamu ga suka ta ?’’ tanyaku dengan nada sedih’’ ‘’bukan ga suka , tapi aku maunya kamu suapin’’ jawabnya dengan nada manja ‘’oh itu , aku kira nda suka’’ Aku menyuapinnya .. astaga ini pertama kalinya aku menyuapin cowok .. gemetar sedikit sih tapi aku coba melawan gemetar ini .. dengan lahapnya dia pun menyentap sate ayam pemberianku .. rasa senang berkecamuk di dadaku .. usai menyuapinnya aku pun memintanya meminum obat dan tidur agar besok tenaganya pulih .. aku sengaja menunggunya tidur .. ku lihat dia tertidur pulas , aku pun beranjak meninggalkannya .. aku sengaja meminta cuti kepada bosku esok hari karna aku ingin menjemputnya keluar dari rumah sakit .. mungkin saat ini dia lebih baik tinggal bersamaku di kost-kost’an ku .. kebetulan kost-kost’an ku tergolong bebas .. aku tidak peduli apa perkataan orang laen terhadapku .. hanya aku dan Tuhan yang tau niatku .. Malam ini aku merapikan kamarku .. aku berharap esok dan seterunya dia betah di kamarku yang kecil ini .. aku ingin dia nyaman , ingin dia tak sendirian melewatin ini .. ada aku yang selalu siap menjaganya .. usai merapikan kamarku , aku langsung tidur .. *esok harinya* ‘’pagi Boy’’ sapaku sambil mendekatinya ‘’pagi sayang’’ jawabnya ‘’gimana tidurnya ? nyenyakkan ? uda siap belum buat pulang ?’’ ‘’banget , soalnya kamu taruh obat tidur sih di dalam sate itu .. uda siap banget buat pulang’’ ‘’enak aja , itu sate murni tau .. kamunya aja kebo , habis makan langsung tidur ..’’ jawabku ‘’kebo ? pacar kamu tau .. buruan aku mau pulang , bosan di sne’’ ‘’pacarku kebo .. sebentar bawel’’ Aku dan suster pun menopangnya ke kursi roda .. kami pun meninggalkan rumah sakit dengan taxi .. tetapi aku tidak meminta taxi mengantarkanku ke tempat kost-kost’an ku melainkan ke pantai .. aku sengaja merencanakan ini semua untuk menghiburnya .. aku tau dia membutuhkan suasana seperti ini .. semoga dia bisa terhibur .. ‘’via , makasih ea uda ajakin aku ke sne ‘’ katanya sambil memelukku ‘’kenapa harus makasih ? aku tau kamu pasti butuh suasana ne ..’’ ‘’tetap aja harus makasih sayang .. gendongnya mana ?’’ ‘’iickh sekali lagi kamu makasih , aku suruh ombaknya basahin kamu .. kamu belum mandi jadi aku ga mau gendong kamu ..’’ ‘’kalau aku basah ga masalah asal kamu bahagia .. kamu mah alasan aja , bilang aja ga kuat’’ ‘’gombal uiii .. kuat ea , mau coba ? sne ..’’ ‘’hhe .. ga perlu sayang’’ Kami berdua pun menikmati suasana itu , keadaannya benar-benar sempurna .. entah sampai kapan keadaan ini akan tetap terjadi .. aku berharap malaikat kecil bisa selalu bersama kami .. menyatukan kami berdua .. akh , ntah apa pemikiranku .. aku harus sadar aku ini hanya orang asing jika ingatannya pulih .. aku mungkin hanya seorang yang tak pernah berarti untuknya .. aku ingin tetap pada pendirianku ‘aku hanya penolongnya’ .. Matahari pun semakin tinggi di langit , kami pun memutuskan untuk pulang .. ku panggil taxi dan bersama supirnya ku papah dia menaikin taxi .. taxi kami pun melaju dan akhirnya kami pun sampai ke kost’an ku .. aku mendorong kursi rodanya dengan perlahan , aku membuka pintu kamarku .. dan .. ‘’inilah kamarku , tak seindah kamarmu .. maaf jika nantinya kamu ga nyaman di sne’’ ‘’kamu ne , aku pasti nyaman kok .. aku pasti bisa nyaman asal tetap bersamamu ..’’ ‘’so sweet’’ ledekku ‘’mau makan apa ? nanti aku belikan’’ kataku lagi ‘’terserah kamu aja ..’’ Aku melangkahkan kaki keluar dari kamarku , aku menuju warung nasi goreng yang tak jauh dari tempat kos’an ku .. aku memesan 2bungkus nasi goreng .. setelah itu aku kembali menuju kost’n ku .. Gubrak , seebuah mobil hampir menyerempetku .. keluarlah seorang gadis yang kira-kira di atasku 1 tahun .. ‘’ekh lu , kalau jalan pakai mata dong .. kalau mobil gua lecet gimana’’ katanya dengan nada kasar kepadaku ‘’loh mba , saya kan jalan di pinggir , mba aja bawa mobilnya ga bisa .. kelajuan mba .. lagian kalau mobil mba nabrak saya , yang ada malah sayanya yang lecet , bukan mobil mba’’ jawabku dengan suara yang mulai emosi ‘’dasar bego’’ katanya sambil masuk ke dalam mobilnya ‘’bego teriak bego’’ Aku pun langsung melangkahkan kaki menuju kost’an ku .. ada rasa kesal , jengkel di campur emosi yang meluap di hatiku .. ingin rasanya cewek tadi aku gampar .. ketika sampai di depan pintu kamar , aku pun langsung membuka pintu kamarku .. kesekian kalinya kulihat senyum di wajahnya .. hatiku pun kembali bahagia .. ‘’kenapa kamu sayang ?’’ tanyanya kepadaku ‘’ga .. tadi pas di tengah jalan mau pulang ada mobil yang hampir menyebengku .. uda gitu pake marah-marah lagi , uda dia yang salah .. dia malah nyolot ..’’ ‘’terus kamu gpp kan ?’’ ‘’syukurnya aku bae-bae aja , tapi jadi kesal , cewek sialan ntu ..’’ ‘’uda sabar , laen kali tamparin aja’’ ‘’huum’’ Ku ambil 2buah piring dan sendok .. kami pun menikmati nasi goreng berdua sambil bercandaan .. usai makan , aku menopangnya ke kasurku .. sementara dia di sini , aku harus membiasakan diri tidur di lantai beralaskan kasur kecil .. *singkat cerita * setiap hari aku selalu menemaninya terapih , aku berusaha mengatur waktuku untuk jadwal terapihnya , tak ada 1 haripun terlewatin untuknya terapih .. aku ingin dia segera pulih , bisa berjalan kembali tapi entah kenapa sedikit terlintas di benakku , aku tak ingin dia mengingat semua memorinya .. aku serasa takut kehilangan dia .. mungkin aku jahat , aku egois dan aku kejam , tapi inilah aku , aku yang takut kehilangan dia .. 1bulan berlalu , semakin hari kondisinya semakin membaik .. aku senang , kakinya mulai bisa di gerakan walaupun tak begitu lancar .. ada semangat yang cukup dahsyat di dalam dirinya untuk sembuh .. Hingga 2bulan berlalu dari aku mengenalnya , ketika itu aku yang begitu lelah usai pulang kerja , membuka pintu kamarku .. aku kaget , aku melihat seorang cowok yang aku kenal berdiri menyambutku dengan pelukan hangat .. ‘’sayang , aku uda bisa jalan .. aku uda bisa lari , bisa jagaen kamu kae dulu’’ Aku yang sangat kaget membalas pelukkannya .. aku bahagia sekali .. semuanya tidak sia-sia .. terima kasih Tuhan .. di kecupnya keningku dengan lembut .. ‘’apa ingatan kamu sudah kembali ?’’ tanyaku ‘’belum ..’’ Entah mengapa , setelah mendengar jawabannya , ada rasa yang begitu bahagia di hatiku .. kembali kami melewatin hari bersama , kedekatan semakin dalam .. dia kerja sebagai pelayan toko .. jam kerja kami sama sehingga pergi dan pulang selalu barengan .. aku bahagia sekali .. perlahan-lahan aku mulai menyayanginya .. mulai merasakan getaran yang mungkin di sebut cinta .. iya , aku ingin bersamanya selamanya .. Tuhan jangan pernah pisahkan kami .. Waktu telah menunjukan pukul 17.15 wib .. sudah 15 menit aku menunggunya di depan tempat kerjaku namun dia tak muncul .. aku semakin khawatir dengannya , tanpa berpikir panjang , aku melangkahkan kakiku dengan buru-buru ke arah tempat dia bekerja .. setengah perjalanan menuju tempatnya bekerja , aku menemukan dia di dekat taman dengan seorang cewek yang aku rasa sudah pernah melihat wajahnya .. ketika aku menghampiri mereka , aku mendengar perkataan cewek itu .. ‘’gua ne evia tunangan lu Putra .. kita 2 bulan lagi akan nikah .. selama ne lu menghilang begitu aja .. lu ninggalin keluarga lu n gua’’ ‘’gua ga kenal sama lu , lu ga usa ngaku-ngaku tunangan gua .. tunangan gua bukan elu ..’’ ‘’ada apa ini ?’’ tanyaku penasaran ‘’sayang’’ jawab boy sambil memelukku ‘’kenapa boy ?’’ ‘’loh lu kan cewek yang jalannya ga pake mata itu .. oh jadi elu yang ngerebut n bawa kabur tunangan gua .. sialan lu’’ ‘’bawa kabur gimana maksud lu .. lu jangan asal nuduh .. lu siapa ?’’ ‘’seluruh orang juga tau siapa gua , dan 1hal nama dia Putra bukan Boy’’ ‘’stop .. gua binggung sama semua ne , ne ada apaaa …’’ pingsan lah Boy Aku dan cewek itu menopangnya ke mobil .. kamipun menuju rumah sakit .. sampai di rumah sakit dia langsung mendapat pertolongan dokter .. Tuhan jaga dia , jangan buat dia tertekan .. doaku dalam hati .. kulihat cewek kasar itu menelpon seseorang dengan sebutan ‘tante’ .. Beberapa lama kemudian seorang ibu dan ayah menghampiri aku .. ku lihat wajahnya yang begitu mirip Boy .. mungkin dia ibunya .. dia langsung memelukku .. ‘’terima kasih nak , kamu suda merawatnya selama ini ..’’ kata wanita tua itu kepadaku ‘’tante .. bener tante ibunya ? nama saya via tante ..’’ ‘’ea saya ibunya nak ..’’ Aku pun menceritakan dari awal pertemuanku dengan Boy .. ibunya memintaku untuk berhenti menjaga Boy .. dia menyuruhku pulang .. perasaanku hancur , rasanya sakit .. air mata ini berusaha aku tahan agar tak jatuh di depan ibunya , aku tak ingin mereka salah menilaiku .. Tuhan apa ne akhir pertemuan ku ? Apa ne perpisahan untukku .. aku menghampiri ruangannya , ku lihat dia dari jau , aku ingin memeluknya , aku tak ingin berpisah dengannya .. tapi aku sadar aku bukan lagi siapa-siapanya .. jika dia ingat semua memorinya aku ne hanya malaikat kecilnya .. sambil menahan rasa di dada yang begitu hancur , aku berlari meninggalkan rumah sakit itu .. aku menuju tempat dimana aku menemukan dia .. Mengapa didunia ini selalu ada pertemuan jika akhirnya harus ada perpisahan ? Mengapa akhirnya aku harus menjadi hancur bila awalnya aku bahagia dan mengapa aku harus mencintainya bila akhirnya aku tak bisa memilikinya ? aku sayang dia Tuhan , aku ingin selalu bersamanya .. 1minggu berlalu , tak sedikitpun ada kabar tentangnya .. aku kangen dia .. hari-hari yang biasa aku lalui dengan semangat kini menjadi hampa .. entah sampai kapan aku bisa melupakan dia .. kebersamaan itu musnah dalam waktu sekejap .. hampir setiap hari saat aku melewatin tempat dimana aku dipertemukan dengannya air mataku jatuh .. inilah takdirku , seorang malaikat penolong yang tak berarti .. 1bulan tlah berlalu .. Aku pergi ke mall untuk hangout , iya sedikit berbelanja menghilangkan penat .. aku mulai terbiasa dengan kesendirianku .. aku mulai tak mengingatnya .. aku ingin bangkit semangat seperti dulu .. jika dia tercipta untukku dia pasti akan kembali padaku .. ketika aku memilih-milih boneka , aku mengambil 1boneka sapi yang lucu .. tapi .. ‘’maaf aku duluan yang melihatnya’’kata seorang cowok yang sepertinya aku kenal ‘’aku duluan’’ Ternyata .. cowok itu adalah boy .. tapi dia tidak mengingatku .. sama sekali , apa mungkin dia sengaja melupakanku ? hatiku semakin sakit .. ku biarkan dia mengambil boneka sapi itu .. kulihat dia pergi meninggalkanku tanpa sedikitpun pertanyaannya untukku .. mungkin dia melupakanku , dia sudah tak membutuhkanku .. aku harus lebih kuat dari ini .. tapi aku ingin bertemu dia lagi , aku ingin memeluknya sebentar saja .. aku ingin menghilangkan rasa rindu yang dalam ini .. 1minggu berlalu , pagi yang indah ditemani matahari yang hangat , aku membuka pintu kamarku .. ku temukan secarik kertas , undangan pernikahan .. kubuka pelahan plastiknya , undangan dari siapa pagi-pagi ini , ucap batinku .. astaga , aku kaget membacanya ‘PERNIKAHAN PUTRA DERMAWAN dengan EVIA LARAS PERMATA’ 3minggu lagi .. hatiku rasanya seperti tercabik-cabik , kenapa harus ada undangan ini untukku .. tidakah sedikitpun dia memikirkan perasaanku .. jika dia ingin menikah , kenapa harus mengundangku .. apakah ini sengaja darinya , apakah ini balasannya setelah pertolonganku untuknya .. Tuhan , apa ini ? aku langsung masuk kedalam kamar .. air mataku jatuh tak tertahankan lagi .. aku pun memutuskan untuk menemuinya .. aku ingin dia menjawab mengapa melakukan ini semua .. apa salahku .. Aku menaikin taxi menuju rumahnya , yang aku dapat dari kartu undangan tadi .. sampai aku di sebuah rumah yang sangat megah , ternyata Boy bukan lah berasal dari kalangan sepertiku .. saat aku mendekati pagarnya tiba-tiba mobil dengan kecepatan tinggi mendadak berhenti di belakangku .. aku kaget , ku tolehkan pandanganku ke belakang .. turunlah Boy , cowok yang aku cari .. ‘’maaf lu gpp? Ada apa ea di depan rumah gua ?’’ Ea Tuhan , bahasanya tak seperti yang aku kenal .. aku merasakan hal yang aneh .. aku seperti tak mengenalnya sedikitpun .. dengan rasa yang sakit aku berkata : ‘’maaf ? aku kesne cuma pengen tanya sama kamu , apa salahku sampai kamu tega berbuat kae gene ? jika kamu ga butuh aku lagi .. buang aku bae-bae .. jangan gene caramu .. aku benci sama kamu !!’’ jawabku dengan nada kasar dan mencampakan kartu undangan di depan mukanya Aku pun berlari meninggalkannya .. entah perasaan apa yang membawaku ke sebuah pantai , di mana pantai ini , pantai yang membuat aku dekat dengannya .. aku kembali mengingat saat pertama aku mengajaknya ke sene .. aku mencurahkan semua isi hatiku kepada ombak .. hati yang sakit , hati yang hancur , yang benar-benar tak tahan untuk menerima ini .. ‘’jangan nangis lagi’’ kata seorang cowok sambil memberikan sapu tangan kepadaku Ku arahkan mataku kepandangannya .. ternyata dia lagi .. Boy yang telah menghancurkanku dengan kejam .. kali ini rasanya aku benar-benar gila .. ‘’buat apa kamu sok peduli sama aku ? masih belum cukup puaskah kamu nyakitin aku ? salah aku apa ? apa yang membuat kamu begini ?’’ kataku sambil menangis ‘’gua lakuen apa ke elu .. dari tadi elu marah-marah terus ke gua .. dan kenapa undangan pernikahan gua ada di elu .. elu siapa ?’’ ‘’ea Tuhan .. kamu pura-pura ga tau kah ? kamu ga ingat siapa aku ? kamu ga ingat tempat ini ? kamu ga ingat semuanya ? kamu kejam sama aku Boy ..’’ teriakku ‘’gua ga tau apa-apa .. nama gua Putra bukan Boy’’ ‘’ok bagi aku yang sekarang kamu adalah Putra , bukan Boy yang aku kenal .. bukan Boy yang aku jaga selama ne’’ semakin deras air mata keluar membasahin pipiku ‘’lu ngapaen di sne Put ? lu lupa ne uda jam berapa , kenapa lu ga jemput gua ? mala asyik-asyikan beduan sama cewek ne .. ekh lu lagi ga lihat undangannya atau lu ga bisa baca .. gua sama Putra uda mau nikah cewek tolol .. lu berhenti dekatin Putra !’’ ‘’tunggu dulu , dia siapa evia ?’’ ‘’dia itu cewek gilak yang uda misahkan gua sm lu Put .. dia itu cewek yang uda buat elu lumpuh dan ilang ingatan .. gara-gara dia , elu sama gua hampir batal nikah .. kalau bukan gua yang nemuen lu , lu itu uda mati dibuatnya’’ katanya sambil menarik paksa tangan Boy Tuhan apa ini .. ingin rasanya aku berteriak agar dia bisa mengenaliku ’bukan dia tapi aku , aku yang menolongmu , aku yang menyelamatimu dan aku yang menyemangatimu .. BUKAN DIA TAPI AKU !! kulihat dari raut wajahnya , ada kebingungan di matanya .. ada seribu pertanyaan di kepalanya .. tanpa basa basi aku langsung pergi meninggalkan mereka .. aku menuju Rumah Sakit di mana dia dulu di rawat .. aku bertemu dokter yang merawatnya .. ‘’dok , apa yang sebenarnya di alamin Boy ? kenapa dia sama sekali tidak mengingatku ?’’ ‘’ Orang-orang yang menderita amnesia biasanya akan pulih seiring berjalannya waktu. Selama proses pemulihan, mereka biasanya mengingat memori yang sudah lebih lama disimpan, lalu baru mengingat memori yang lebih baru terjadi, sampai seluruh memori yang hilang pulih. Akan tetapi, memori yang terjadi sekitar waktu terjadinya amnesia terkadang tidak pernah pulih .. itu yang menyebabkan dia tidak ingat denganmu’’ ‘’apa itu akan selamanya dok ?’’ tanyaku sambil menangis ‘’saya tidak bisa memastikan’’ Ku tinggalkan ruangan dokter itu dengan harapan pupus .. sakit ini semakin dalam .. aku ingin Tuhan , aku ingin dia mengigatku sedikit saja walaupun gak bisa aku miliki .. aku tau dari awal aku dan dia tak bisa bersatu tapi aku ingin bisa menjadi kenangan di hidupnya selamanya .. Aku menuju ke warung tempat aku membelikan sate untuk Boy , uda lama aku gak ke sini .. aku kangen makan sate dengan Boy .. when it will be back again , God ? seusai memakan sate , aku melihat seorang cewek dengan seorang cowok bertengkar , karena aku merasakan seperti mengenal cewek itu .. aku pun menghampiri mereka .. ternyata dia adalah evia .. evia bersama seorang cowok .. cowok itu pacar evia .. aku kaget .. aku tak percaya .. yang aku tau evia adalah calon istri Boy .. mengapa evia malah bersama cowok lain .. aku mengambil handpone dan kemudian aku memfotonya .. untunglah evia dan cowok itu langsung masuk ke dalam mobilnya .. Sesampai di kamarku , aku mengingat sedikit perkataan evia ke cowok itu .. evia mengatakan ingin mengakhiri hubungannya dengan cowok itu .. berarti selama ini evia menduakan Boy .. aku pun ga tinggal diam .. bergegas aku menuju rumah Boy .. waktu itu langit mendung tapi aku tak peduli , aku hanya ingin Boy tau yang sebenarnya .. aku gak ingin ada satupun orang yang menyakitin Boy .. setelah sampai dipintunya aku pun menanyakan satpam , ternyata Boy gak ada dirumah .. aku pun menunggunya di depan rumahnya .. tetesan demi tetesan air dari langit membasahi ku .. hujan pun turun , tapi aku tetap ingin di sini .. aku ingin bertemu Boy .. beberapa lama kemudian sebuah mobil berhenti di depan pintu gerbang .. itu pasti Boy .. ‘’Boy .. ekh Putra’’teriakku Turunlah Boy dari mobilnya .. dia menghampiri aku .. aku pun langsung mengatakan kepadanya tanpa basa basi .. aku menceritakan semuanya .. namun .. ‘’lu jangan ngarang cerita , tunangan gua ga segitu buruk’’ katanya dengan nada tinggi ‘’aku ga bohong Boy , aku ngeliat ndiri .. aku punya buktinya ..’’ kataku sambil menunjukan foto di handponeku ‘’gua ga butuh semua itu’’ katanya sambil membuang handponeku Rasa sakit itu semakin dalam , semakin hancur .. ‘Bukan Dia Tapi Aku , bukan dia yang mencintaimu dengan tulus tapi aku’ buka matamu .. lihat kenyataanya .. Aku pun mebiarkan dia kembali ke mobilnya .. dengan langkah kaki kecilku dan tubuh yang basah penuh air hujan .. aku kembali pulang .. mungkin sudah saatnya aku berhenti .. aku harus mebiarkannya melangkah sendirian .. tak perlu ada malaikat penolong lagi .. dia sudah benar-benar tak membutuhkanku .. aku harus membuka lembaran baru .. melupakan semua kepahitan ini .. Tuhan bantu aku melangkah .. kuatkan aku dan sembuhkan lukaku yang begitu dalam ini .. Aku memutuskan kembali ke kota asalku untuk beberapa saat .. aku mengambil cuti di tempat kerjaku .. aku ingin melupakan dia secepatnya .. *Hari ini , dimana hari yang mungkin begitu beharga untuk Boy .. dia akan menikah dengan evia .. cewek yang begitu beharga untuknya .. aku tak hadir , bukan karna aku tak ingin melihat kebahagiaanya , hanya saja aku tak kuat menyembunyikan air mataku .. aku kembali ke kota itu .. ku langkahkan kakiku ke pantai dimana ada kenangan indah di dalamnya .. pantai itu saksi kebahagiaanku .. saksi saat dimana hati kecilku bahagia bersama Boy .. aku duduk di batu , kaki ku di basahin oleh air yang di hantam ombak .. semoga kamu bahagia bersama dia selamanya Boy , ucap batinku .. ‘’masih suka dengan pantai ini ? suka atau karna ada sejuta kenangan indah ?’’ kata seorang cowok yang tiba-tiba duduk di sampingku Dia adalah Boy .. ‘’Boy , ngapaen kamu di sne ? bukankah hari ini ..’’ ‘’di sne pantaiku .. pantai di mana seorang cewek manis pernah menghiburku ..’’ ‘’kamu ingat semuanya ? kamu ingat pantai ini ?’’ ‘’kalau aku tak ingat , aku tak akan pernah hadir di sne’’ Tanpa berpikir panjang aku memeluknya .. aku menangis .. aku tak kuasa menahan rasa rindu yang dalam .. aku bahagia dia mengingatku .. ‘’aku sayang kamu via .. maafin aku uda lupaen kamu .. sekarang aku tau semuanya .. kecelakaanku itu disebabkan evia , aku mengikutinya bersama dengan seorang cowok .. dia menduakan aku .. karna ketauan , cowok itu menyetop mobilku , menghantam kepalaku dengan batu , dan ketika aku ingin lari , cowok itu menabrakku dengan mobilnya sehingga kakiku lumpuh .. evia hanya ingin harta orang tua ku .. dia hanya memandangku dari segi materi .. untunglah kamu mengingatkanku , usai kamu mengatakan kepadaku semuanya waktu hujan itu , aku kembali ke tempat itu mencari handponemu yang uda aku buang , ku lihat foto cowok itu .. dan ternyata aku mengenalnya .. aku pun di landa rasa pusing yang dahsyat , orang tuaku membawaku ke Rumah Sakit .. setelah aku sadar , aku mengingat semuanya .. namun aku berusaha mencarimu , tapi kata semua orang yang mengenalmu , kamu pulang ke kotamu .. tak satu orang pun tau dimana kota asalmu .. akupun memutuskan setiap hari menunggumu di sini .. aku percaya kamu pasti akan ke tempat ini .. maafin aku via .. maafin semua kebodohanku .. aku ingin kamu , kamu yang menikah denganku .. aku menyayangimu dan aku mencintaimu ..’’ katanya sambil memelukku ‘’maukah kamu menikah denganku ?’’ katanya kembali sambil mengeluarkan kotak kecil yang berisi cincin ‘’kamu ga perlu minta maaf Boy .. aku tau kamu ga salah , hanya saja waktunya belum tepat , aku juga sayang dan cinta sama kamu .. tapi bagaimana dengan evia dan keluargamu ?’’ ‘’evia sudah gak tau keberadaannya dan aku gak memperdulikannya .. sementara keluargaku , orang tuaku yang memintaku untuk secepatnya mencarimu .. kamu mau kan via ?’’ ‘’aku mau Boy ..’’ Ku peluk dia dengan hangat dan dia mebalas pelukanku .. ku rasakan hal yang lebih indah di pantai ini .. dia kembali padaku .. dia memang di ciptakan untukku .. aku menyayanginya .. Tuhan tolong jangan pisahkan kami lagi .. Dan Terima Kasih untuk semua ini Tuhan .. kesabaranku gak sia-sia Tuhan .. Engkau Maha Adil yang punya Keajaiban Dahsyat .. ‘’Boy .. satu kali lagi .. Bukan Dia Tapi aku !!’’ Cerpen Karangan: zee choco Facebook: http://www.facebook.com/choco.chofamz sumber : cerpenmu.com



Artikel Terkait:


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Terjemahkan