Rabu, 03 Oktober 2012

Cerpen Perpisahan Akhir

Perpisahan Akhir
Jam beker berbunyi tepat jam 06:00 pagi . Saatnya untuk lian bersiap-siap untuk kesekolah , di sekolah lian anak yang bersahabat , memang sih gak pinter pinter amat . Dia kelas 2 SMP di salah satu sekolah negeri di cilegon . Yudi sahabat lian yang dari kecil biasa kemana mana sama lian ,mereka sudah bersahabat sangat lama . Saat lian sedang duduk dikelas sambil menulis nulis sesuatu di bukunya entah itu apa hanya lian dan tuhan yang tau. “lian lagi nulis apaan sih kamu coba saya liat” kata yudi tiba tiba datang lalu duduk di samping lian dengan wajah yang amat gembira ya memang seperti biasa juga begitu “hmmp bukan apapa ko ini ngga penting, biasa aja ko yud hehe” kata lian sambil menaro bukunya ke dalam tas , tiba tiba saja wajah yudi yang tadinya ceria mendadak berubah menjadi gelisah, lian pun bingung, masa iya yudi marah hanya karna gara gara tidak di kasih liat buku itu , gak mungkin banget kan “kamu kenapa yud ? “tanya lian, yudi hanya diam sambil menatap mata lian “Lian kamu sayang ngga sih sama saya” tanya yudi, lian pun tertawa terbahak bahak “yaelah yud, sayang bangetlah saya sama kamu, kita tuh temenan bukan kemaren , huh kalo saya ga sayang sama kamu udah saya buang jauh jauh hahaha becanda ko yudii. Ya intinya kamu temen terbaik saya yud , ga ada yg bisa gantiin kamu lah” kata lian panjang lebar. Yudi pun sedikit tersenyum mendengar ocehan lian itu , “Lian nanti pulang sekolah kita ketemu di tempat biasa yah , “ “oke yud pastilah..” . Waktu itu saya pikir yudi mau ngasih kejutan atau apa lah gitu yang bisa bikin saya kaget , dan ternyata benar saya kaget , kageeett bangeet . Saat pulang sekolah saya buru buru ke tempat yg di maksud yudi itu ,sesampainya disana yudi ngasih saya bingkai . disitu saya bingung apa maksudnya ko yudi ngsih saya bingkai ini ??? . Ternyata hal yang saya takutin terjadi :”) lian saya beruntung banget bisa kenal sama kamu ,kamu sahabat yang paling terbaik untuk saya ,tapi ada satu hal yang harus kamu tau , ada saatnya dimana kita untuk berpisah , untuk ga sama sama lagi lian , saya juga gaamau ini semua terjadi , tapi saya pun gabisa nahan ini semua . dari awal kita ktemu , dari kecil dulu saya suka sama kamu , tapi lama seiring jalannya waktu , saya sayang sama kamu ,lusa saya pindah ke luar kota , saya tinggal disana entah sampai kapan ,saya mau kamu jaga diri kamu baik baik disini ,kamu harus kuat gaboleh cengeng kamu harus tetep jadi lian yang tangguh , lian sahabat saya bisa ngadepin semua masalah dengan otak dingin .. oke lian , keep you smile“ Mendengar hal itu lian langsung memeluk yudi dengan tetesan air matanya yang makin banyak berlinang , untuk pertama kalinya lian nangis di depan yudi , “Yudi , saya juga sayang banget sama kamu yud ,slama ini kita sellu sma sama , apa kamu tega ninggalin saya yud ? kenapa ga tahun depan aja sekalian lulus smp yud , biar nanti SMA pun kita tetep bareng yudii , hix hix …” kata lian sambil menangis , namun yudi tidak nisa berbicara apapa , matanya pun berkaca kaca , “tapi yud , ;’0 kalo emang kamu mau pergi , gatau deh saya gimana nanti jadinya tanpa kamu “ “sst.. lian kamu gaboleh ngomong gitu ah ,walaupun kita jauh , kita kan bisa kontekan cantiik , lagian yah kamu tuh ada di hati saya , dan saya ada di hati kamu , yakan yakan , jadii kita ga akan pisaah . Jaga diri kamu baik baik yah , saya harap kamu tetep jadi sahabat saya li , jangan lupain saya okee “ ucap yudi sambil menghapus air mata lian , “lian kamu pasti bisa ko , dam kita juga bakalan ketemu lagi ko lian sayang iih “ kata yudi mencoba menghibur , tapi lian tetep nangis gamau yudi pergi . Nmun kenyataan lain , yudi harus pergi ninggalin lian , entah kemana. Lima tahun berlalu yudi belum juga kembali , lian selalu menanti kehadiran yudi untuk kembali , bukankah yudi berjanji untuk mengabari lian , entah dimana yudi sekarang lima tahun tanpa yudi , dan dengan harapan yang masih ambang , lian tetap setia dan yakin baha suatu saat ia akan bertemu yudi , entah dimana dan kapan ,Lian menyesali sesuatu yang tak bisa di ungkapkannya , Andai lian ngungkapin perasaannya kalau dia sayang ke yudi bukan sekedar sahabat tapi lebih , mungkin yudi ga akan pergi selama ini , atau setidaknya yudi tau itu ,. Tapi lian yakin penantian ini ngga akan sia sia dia jalanin, lian harus sabar dan tetap tegar , itu yg yudi capkan terahir kali , untuk dapat bertemu yudi lagi . Ya tuhaaan .. tolong jangan biarkan aku dan dia terhenti sampai di saat itu ,karna aku mencintainya , dan tegarkan aku untuk menunggu cintaku . TITLE Tidak semua kisah berahir dengan bahagia, namun tidak berarti juga semua perpisahan awal kesedihan , perpisahan adalah awal dari langkah utama . Siapa yang menentukan apakah kau akan bersedih atau bahagia karna sebuah perpisahan ? diri sendiri yang hanya bisa menentukannya apakah akan terus selalu melihat ke belakang dan selalu menyesalinya , atau anda melihat kebelakang untuk pembelajaran di masa depan , penantian ?? hanya tuhan yaang tau apa penantian mu berakhir atau terus berlanjut :) All because love Cerpen Karangan: gea septa Blog / Facebook: Gea Septa Ramaliani



Artikel Terkait:


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Terjemahkan